Menko PMK Tinjau Pemondokkan Jemaah di Madinah, Ini Temuannya!

Senin, 20/05/2024 - 06:46
Menteri Koordinator PMK Berbincang dengan petugas haji di Hilton Madinah
Menteri Koordinator PMK Berbincang dengan petugas haji di Hilton Madinah

Klikwarta.com, Madinah - Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK), Muhadjir Effendy, hari ini meninjau pemondokkan jemaah haji Indonesia di Madinah. Menko PMK menyambangi Hotel Safwat Al Madinah yang berada di sektor satu. Jarak Hotel Safwat dengan Masjid Nabawi sekitar 100 meter.

Ikut mendampingi, Direktur Pelayanan Haji Luar Negeri Subhan Chalid beserta rombongan dari Petugas Penyelenggara Ibadah Haji (PPIH) Daerah Kerja (Daker) Madinah.

Usai Salat Zuhur berjamaah di Masjid Nabawi, Menko mengecek kondisi jemaah di Hotel Hilton. Ia menanyakan fasilitas hotel, makanan, hingga kondisi kesehatan para peserta jemaah haji, utamanya lanjut usia (Lansia).

"Untuk tahun ini kita fokus di pelayanan kesehatan, khususnya untuk program Haji Ramah Lansia, bagaimana pelayanan terhadap jamaah usia lanjut. Karena kita tahu bahwa akibat dari antrean haji yang sangat panjang itu menyebabkan banyak sekali jamaah haji yang usia lanjut," ujar Muhadjir di Madinah, Minggu (19/5/2024).

Sepanjang kunjungannya di Makkah dan Madinah, ia menyebut fasilitas dan layanan yang diberikan sudah sesuai seperti apa yang dibutuhkan jemaah haji, baik dari sisi akomodasi, transportasi, konsumsi, dan kesehatan.

"Sepanjang yang sudah saya lihat secara overall, ya, secara umum baik di persiapan yang ada di Makkah maupun yang sekarang sudah mulai ditempati di Madinah, ini sudah cukup bagus," kata dia.

Khusus untuk konsumsi, ia mendapati laporan bahwa makanan sudah sesuai apa yang diinginkan jemaah. Bahkan para jemaah haji tidak merasakan kekurangan makanan.

Mendapat informasi tersebut, ia memastikan semua layanan yang diberikan sudah memuaskan jemaah calon haji Indonesia. "Tadi jemaah semuanya menyampaikan bahwa jumlah (makanan)-nya juga berlebih, kemudian juga menunya sesuai dengan selera. Mereka bahkan ada yang bilang bahwa yang dikirim sebelumnya belum habis sudah datang yang berikutnya," kata dia.

"Ini saya kira pertanda bahwa mereka cukup. Tingkat kepuasaan para jamaah Insya Allah meningkat dibanding tahun lalu," pungkasnya. (*)

(Kontributor : Arif)

Related News