Kondisi Cuaca Jelang Libur Natal 2018 dan Tahun Baru 2019

BMKG
BMKG

Klikwarta.com - Berdasarkan pantauan BMKG dan beberapa Lembaga Internasional mengindikasikan saat ini terjadi kejadian El Nino Lemah. Sedangkan kondisi suhu permukaan laut Samudera Hindia (IOD) berada pada kondisi DM Positif.

Suhu Permukaan Laut di Perairan Indonesia dalam kondisi Normal, dengan variasi anomali suhu permukaan laut antara -0.5 s/d 1°C. Sirkulasi massa udara dikendalikan oleh Angin Baratan mendominasi wilayah Indonesia,  yang mendukung terjadinya pembentukan awan-awan hujan yang masif.

Kondisi ini didukung juga oleh aktifnya gelombang tropis Madden Jullian Oscillation (MJO) yang bergerak dari Samudera Hindia menuju wilayah Indonesia dan diprediksi akan tetap aktif hingga akhir Desember 2018. 

Monitoring perkembangan musim hujan hingga Dasarian I Desember 2018 menunjukkan 77.4% luas wilayah Indonesia telah memasuki musim hujan. Beberapa wilayah diprediksikan mendapatkan akumulasi curah hujan tinggi (>150 mm/dasarian) yaitu Pesisir Barat Sumatera  mulai Aceh, Sumut, Sumbar, Jambi, Bengkulu, Sumatera Selatan, Bangka bagian utara, Belitung, Kalimantan Barat bagian barat, Sulawesi Selatan bagian selatan, dan sebagian Papua sekitar Pegunungan Jayawijaya.

Saat ini 17 Desember 2018 terpantau siklon tropis di selatan Indonesia yaitu Siklon Tropis “KENANGA". Siklon tropis tersebut memberikan pengaruh signifikan terhadap kondisi cuaca dan peningkatan ketinggian gelombang di wilayah perairan barat Pulau Sumatera.

Selain itu terdapat aliran massa udara dingin dari Asia yang mempengaruhi kondisi cuaca sehingga memicu potensi hujan lebat di sekitar Kepulauan Riau, Riau, Jambi, Sumatera Selatan dan Bangka Belitung.

Dorongan massa udara kering dari wilayah selatan Jawa masih memicu potensi angin kencang di Pulau Jawa, Bali dan Nusa Tenggara.

Masyarakat perlu memahami bahwa periode bulan November hingga April merupakan periode musim pertumbuhan siklon tropis di wilayah selatan Indonesia.

Potensi pertumbuhan siklon secara umum dapat berdampak pada peningkatan potensi hujan di wilayah yang terdampak baik secara langsung maupun tidak langsung seperti hujan, angin kencang, dan gelombang tinggi di wilayah perairan selatan Indonesia.

Secara khusus masyarakat dihimbau agar tetap waspada terhadap potensi cuaca ekstrem, terutama pada periode 20 - 22 Desember 2018 diprakirakan akan terjadi hujan lebat di beberapa wilayah.

Kondisi tersebut, dipicu oleh penguatan aliran udara dingin dari asia yang berinteraksi dengan area pertemuan angin di sekitar Sumatera bagian Selatan hingga Jawa bagian barat.

Akibatnya potensi hujan lebat akan terjadi di wilayah: Sumatera Barat, Bengkulu, Lampung, Kep. Bangka Belitung, Banten, Jawa Barat, Jawa Tengah, Kalimantan Barat dan Kalimantan Tengah. Masyarakat dihimbau agar tetap waspada dan berhati-hati terhadap dampak yang dapat ditimbulkan seperti banjir, tanah longsor, banjir bandang, genangan, angin kencang, pohon tumbang dan jalan licin.

Sedangkan kondisi cuaca saat periode libur Natal periode tanggal 23 – 25 Desember 2018  diprakirakan curah hujan di wilayah Indonesia mengalami sedikit penurunan. Sebagian besar wilayah Indonesia cenderung berawan – hujan  ringan. Dimana potensi hujan lebat dapat terjadi di Sumatera Barat, Bengkulu, Lampung, Banten, Jawa Barat, Jawa Tengah,  Yogyakarta, Jawa Timur, Sulawesi Utara, Nusa Tenggara Barat dan Papua.

Menjelang tahun baru khususnya periode 26 Desember 2018 – 03 Januari 2019, suplai uap air di wilayah Indonesia relatif berkurang, sehingga tutupan awan menjadi minimal di wilayah Indonesia bagian Barat. Umumnya cuaca akan diliputi dengan kondisi berawan dengan potensi hujan ringan-sedang di beberapa wilayah. 

Mengingat meningkatnya arus masyarakat yang melalukan perjalanan dan wisata, maka publik juga perlu mewaspadai potensi gelombang tinggi dalam beberapa hari kedepan.

Diprakirakan potensi gelombang tinggi 2.5 hingga 4.0 meter dapat terjadi di Perairan Barat Kep.Mentawai, Perairan Enggano, Samudera Hindia Barat Mentawai hingga Selatan Banten. Masyarakat pesisir dan nelayan dihimbau mewaspadai gelombang tinggi dan angin kencang yang berpotensi  bertahan hingga akhir Desember 2018.

Untuk jalur udara masyarakat tidak perlua khawatir, BMKG telah siap diseluruh bandar udara di wilayah Indonesia untuk menginformasikan kondisi cuaca dan saat terbang kepada seluruh Maskapai baik domestik maupun international.

Puncak musim hujan di  Sumatera bagian selatan, sebagian besar wilayah Jawa, Bali, Nusa Tenggara, Pesisir Barat Sulawesi, Sulawesi Utara, Maluku Utara dan sebagian wilayah Papua lain berpeluang terjadi pada periode Januari- Februari.

Untuk BMKG mengingatkan kepada masyarakat untuk tetap waspada akan potensi bencana hidrometeorologi antara lain banjir, longsor, banjir bandang dan juga bersiaga terhadap perubahan cuaca yang mengakibatkan potensi angin kencang dan puting beliung.

Bagi masyarakat yang hendak memperoleh informasi terkini, BMKG membuka layanan informasi cuaca 24 jam, yaitu melalui:
- call center 021-6546315/18;
- http://www.bmkg.go.id;
- follow @infobmkg;
atau dapat langsung menghubungi kantor BMKG terdekat di seluruh wilayah Indonesia.


Jakarta,  17 Desember 2018
Kepala Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika Prof. Ir. Dwikorita Karnawati, M.Sc, Ph.D

Dibaca: 35 kali
Visit Bengkulu 2020

 

Destinasi Wisata Kepahiang

Related News