Signifikansi dan Arah Pengembangan Deklarasi Perdamaian dan Pengakhiran Perang (DPCW)

Kamis, 04/05/2023 - 21:31
Prof. Dr. Md Nazrul Islam (Asif Nazrul), Ketua Departemen Hukum, Universitas Dhaka, Anggota Komite Perdamaian Hukum Internasional HWPL
Prof. Dr. Md Nazrul Islam (Asif Nazrul), Ketua Departemen Hukum, Universitas Dhaka, Anggota Komite Perdamaian Hukum Internasional HWPL

Klikwarta.com - Prof. Dr. Md Nazrul Islam (Asif Nazrul), Ketua Departemen Hukum, Universitas Dhaka, Anggota Komite Perdamaian Hukum Internasional HWPL, yang ikut berpartisipasi dalam pembentukan draf DPCW sebanyak 10 pasal dan 38 ayat di Korea Selatan pada tahun 2015 bersama para pakar hukum internasional, dalam pidatonya memperingati ‘Peringatan Tahunan ke-7 Deklarasi Perdamaian dan Pengakhiran Perang (DPCW) HWPL’ menyampaikan bahwa ia pernah bertanya kepada Ketua Lee, “Ada banyak dokumen yang telah disahkan oleh Majelis Umum PBB, ada piagam PBB, dan perjanjian internasional. Mengapa Anda ingin menambahkan dokumen baru? Apa gunanya itu?” Ketua Lee menyampaikan bahwa ia ingin mengembangkan dokumen dari perspektif warga dunia dan juga mengatasi kekurangan dan kelemahan dari piagam PBB dan dokumen PBB.

f

HWPL memproklamirkan Deklarasi Perdamaian dan Pengakhiran Perang (DPCW) pada tahun 2016, disusun oleh Komite Perdamaian Hukum Internasional HWPL, yaitu para pakar hukum internasional terkenal dari 15 negara berbeda. Deklarasi yang terdiri dari 10 pasal dan 38 ayat ini bertujuan untuk mengembalikan semangat yang menjadi dasar berdirinya Perserikatan Bangsa-Bangsa dan untuk mencapai perdamaian yang berkelanjutan dengan mempromosikan nilai-nilai universal dari komunitas global.Berisi pesan tanpa peperangan, perdamaian antar bangsa dan masyarakat, hubungan persahabatan, kemakmuran, dan kebahagiaan, tujuan akhir DPCW tidak hanya untuk diperkenalkan di Majelis Umum PBB sebagai sebuah resolusi, tetapi juga untuk menetapkan pasal-pasal dan ayat-ayat DPCW sebagai hukum internasional untuk perdamaian melalui implementasi secara praktis di setiap negara setelah resolusi tersebut disahkan. Juga, untuk membangun perdamaian di seluruh dunia dan meninggalkannya sebagai warisan untuk generasi-generasi mendatang.

Melalui upaya mengetuk pintu Perserikatan Bangsa-Bangsa,para anggota Komite Perdamaian Hukum Internasional HWPL mengadakan pertemuan tatap muka setiap tahun sebelum wabah COVID-19.Saat ini tetap dilakukan secara online untuk membahas dan menerapkan apa yang harus dilakukan.Kemudian muncul kebutuhan akan pendidikan perdamaian melalui DPCW yang dapat diterapkan di universitas dan lembaga pendidikan di seluruh dunia.Dan pembuatan kurikulum DPCW mulai dibahas pada pertemuan Komite Perdamaian Hukum Internasional HWPL ke-7 tahun 2019. Kurikulum DPCW, yang telah selesai pada Oktober 2020, terdiri dari pertanyaan-pertanyaan diskusi yang memungkinkan para profesor hukum dan mahasiswa hukum memikirkan dan mendiskusikannya. Saat ini, berbagai universitas di dunia sedang melakukan Proyek Diskusi Buku Panduan DPCW dengan kurikulum DPCW.

Baru-baru ini pada bulan Februari 2023, acara tatap muka “Penyelesaian Institusionalisasi Perdamaian: Pentingnya DPCW” diadakan di Kampus Hukum Universitas, Universitas Bangalore, Bengaluru, Karnataka, India. Dihadiri oleh pimpinan universitas dan 90 mahasiswa hukum, Kampus Hukum Universitas, Universitas Bangalore, dan HWPL menggelar acara penandatanganan MoU sekaligus penerbitan Proyek Diskusi Pedoman DPCW yang akan dilaksanakan pada bulan Maret hingga Juni 2023.

Selain itu, Proyek Diskusi Pedoman DPCW telah dilakukan dengan LSM, organisasi Pemuda, dan mahasiswa hukum di berbagai negara seperti Bangladesh danIndia yang telah menandatangani MoU dengan HWPL.

Meskipun dampak akhirnya belum bisa diukur saat ini, pertanyaannya adalah apakah hal itu telah menambahkan sesuatu pada budaya perdamaian dan gerakan perdamaian saat ini. Ini telah menambahkan dimensi baru pada gerakan global untuk perdamaian, kemakmuran, dan kebahagiaan.

Salah satu pengaruh yang paling menonjol adalah bahwa profesor pembimbing dari Proyek Diskusi Pedoman DPCW telah memperkenalkan proyek tersebut kepada profesor hukum dan mahasiswa dari

universitas lain dan membukakan mereka pintu untuk mengetahui 10 pasal dan 38 ayat DPCW. Generasi muda di berbagai negara dan wilayah terlibat dalam proyek tersebut, artinya mereka mengetahui DPCW.

Lebih lanjut, Prof. Dr. Md Nazrul Islam (Asif Nazrul)menyebutkanbahwaDPCW dibuat setelah Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia. Sebelum Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia, ada RUU Hak Asasi Inggris, Deklarasi Hak Asasi Manusia dan Warga Negara Prancis, dan Deklarasi Kemerdekaan Amerika Serikat, yang merupakan produk perjuangan masyarakat awam. Konstitusi Bangladesh 1972, yang telah disahkan setelah kemerdekaan dari Pakistan, juga dibuat berdasarkan perjuangan masyarakat awam. Tidak ada ideologi yang dapat menggerakkan dunia tanpa teriakan orang-orang yang merupakan mayoritas dunia dan tanpa dukungan dari mayoritas mutlak. Karena kami memahami prinsipnya dengan baik, DPCW juga dibentuk untuk melindungi hak-hak seluruh warga desa global berdasarkan pendekatan dari bawah ke atas.

Dalam webinar bertajuk “Peningkatan Hak Asasi Manusia Berbasis Pada Pendekatan Bawah ke Atas dalam Kemanusiaan”, kami berdiskusi “mengapa hak-hak asasi itu penting” dan “mengapa kita harus melindungi hak-hak asasi” dari perspektif semangat dasar DPCW, pendekatan bawah-atas, dengan menelaah humaniora terkait fakta sejarah dari gerakan masyarakat awam. Ia berharap bahwa jenis gerakan dan wacana hak asasi manusia lain berdasarkan DPCW akan terungkap setelah acara ini. Dan ya, para peserta acara membuka ‘Pendidikan Budaya Damai Berbasis DPCW untuk Warga Negara’ agar tidak hanya para ahli hukum tetapi warga negara dapat memahami dan menyampaikan pesan perdamaian yang terkandung dalam DPCW kepada masyarakat yang lebih luas.

Sebagai anggota Komite Perdamaian Hukum Internasional HWPL, Prof. Dr. Md Nazrul Islam (Asif Nazrul) mengatakan bahwa perdamaian harus disahkan di seluruh dunia. Jika nilai-nilai perdamaian di DPCW menjadi universal, maka nilai-nilai hak asasi warga dunia akan terjamin, perang akan berakhir, dan dunia yang damai akhirnya akan tiba. Ia dengan hormat meminta semua yang hadir di sini untuk bersatu di bawah kepemimpinan Man Hee Lee, ketua HWPL, dan menjadi pembawa pesan perdamaian dan berkontribusi pada institusionalisasi perdamaian. Mari kita semua bersatu untuk perdamaian dan pembangunan berkelanjutan, dari warga negara hingga kepala negara. (*)

Related News