Plt Gubernur Bengkulu Minta Produk Lokal Harus Masuk Retail Modern

Penandatanganan kerjasama program pendidikan manajemen retail Alfamart Class di SMKN 1 Kota Bengkulu
Penandatanganan kerjasama program pendidikan manajemen retail Alfamart Class di SMKN 1 Kota Bengkulu

Bengkulu, Klikwarta.com - Sebagai bentuk tanggung jawab sosial perusahaan kepada masyarakat, pelaku usaha dan turut serta dalam pembangunan daerah, Plt Gubernur Rohidin Mersyah meminta pihak retail modern memberikan tempat untuk turut memasarkan produk lokal unggulan dari Provinsi Bengkulu.
 
Produk tersebut diantaranya berupa olahan Jeruk Kalamansi, Emping Melinjo Enggano, Pisang Curup, Lempuk, Perut Punai,  Kue Bay Tat dan produk usaha kecil lainnya. 
 
"Saya akan minta ke BIM, Megamall,  Alfamart dan Indomaret (memasarkan produk lokal) karna ini bentuk tanggung jawab sosial perusahaan kepada masyarakat dan pelaku usaha," ujar Rohidin.
 
Untuk menstandarisasi produk agar bisa masuk dan dipasarkan di retail modern, Plt Gubernur menunjuk Dinas Perindustrian Perdagangan (Perindag) dapat bekerjasama dengan perusahaan melakukan pembinaan kepada para pelaku usaha di Bengkulu.
 
Hal tersebut disampaikan Plt Gubernur, saat menghadiri penandatanganan kerjasama pendidikan manajemen retail yang dinamakan Alfamart Class.
 
Pada kesempatan tersebut, PT. Sumber Alfaria Trijaya tbk,  menghibahkan Laboratorium Ritel kepada SMKN 1 kota Bengkulu sebagai media praktik belajar siswa di sekolah.
 
"Kami akan membekali siswa dengan berbagai kompetensi seperti pengetahuan produk, transaksi dan administrasi penjualan, persediaan produk, prosedur kerja, kerja  tim, hingga pelayanan pelanggan," kata Solihin Corporate Affairs Director Alfamart
 
Mengenai permintaan Plt gubernur memberikan tempat untuk memasarkan produk lokal,  Solihin mengatakan setuju dengan hal tersebut. Lebih lanjut pihaknya akan berkoordinasi dengan Dinas Perindag untuk mencoba memasarkan produk unggulan Provinsi Bengkulu di setiap retailnya dengan pertimbangan penyerapan suatu produk dimasyarakat.
 
"Saya setuju dengan pak Plt Gubernur,  namun jika ingin maju kita harus punya rasa memiliki dan menggunakan.  Jangan sampai produk sudah ada gak ada yang beli. Jadi masyarakat Bengkulu harus bisa mencintai produk itu sendiri," katanya.
 
Retail Alfamart di SMKN 1 Kota Bengkulu ini akan sepenuhnya dijalankan oleh 35 siswa yang sebelumnya telah diseleksi. Siswa SMK yang telah menjalani pendidikan manajemen retail  bisa langsung bekerja di Alfamart saat lulus sekolah.
 
Diharapkan pengalaman ini akan meningkatkan kompetensi siswa dan memunculkan keberanian untuk membuka usaha bagi para siswa. (Fredy-Media Center, Humas Pemprov Bengkulu)

Tags
Dibaca: 12 kali

Related News